yu yu hakuso

Netflix memiliki pertunjukan live-action lainnya dalam repertoarnya, membangun atas keberhasilan One Piece. Mengikuti gelombang kesuksesan, raksasa streaming ini dengan antusias memamerkan karya terbarunya: Yu Yu Hakusho. Lifestyle Asia berada di barisan terdepan pada pengungkapan global seri live-action tersebut di Tokyo, Jepang pada tanggal 13 Desember.

Warisan abadi dari narasi asli tetap eksis, teguh setelah 33 tahun. Ariake Arena di Tokyo menjadi tuan rumah bagi penonton sekitar 5.000 orang, menyaksikan para pemeran utama menghiasi karpet merah. Penggemar setia dari anime dan manga yang dicintai diberi kesempatan untuk menyaksikan pemutaran perdana episode pertama secara eksklusif. Memberikan analisis mendalam tentang acara perdana tersebut.

Adaptasi Manga Yu Yu Hakusho

‘Yu Yu Hakusho’ Netflix: Mengubah Kisah Ikonik ke Layar Yu Yu Hakusho, diciptakan oleh Yoshihiro Togashi, bermula sebagai manga Jepang yang kemudian diadaptasi menjadi anime. Keduanya mendapat pujian luas, dengan manga memiliki sirkulasi impresif hampir 80 juta kopi pada tahun 2022. Meskipun debut pada tahun 1990, ia terus menjaga statusnya sebagai salah satu seri manga terlaris sepanjang masa. Sejalan dengan itu, anime mendapatkan pujian baik di dalam negeri maupun internasional.

Menyesuaikan narasi yang mencakup lebih dari 30 tahun menjadi tantangan herkules dalam membawanya ke layar. Seri ini tidak hanya harus memikat basis penggemar setianya tetapi juga menarik pengagum baru. Sebagai seseorang yang tumbuh dengan menonton anime dalam dubbing bahasa Filipina, keraguan muncul mengenai adaptasi live-action. Pertanyaan pokok muncul: Mengapa harus terlibat dalam adaptasi live-action ketika cerita sudah ada dalam format anime dan manga? Namun, kehadiran langsung di premier global, ditambah dengan wawasan dari para pencipta, mengungkap jawaban yang meyakinkan—untuk memastikan warisan abadi dari cerita dan karakter.

Pada Showcase Netflix di Tokyo, produser Akira Morii dan Kaata Sakamoto mengakui tanggung jawab besar yang mereka rasakan untuk memastikan adaptasi yang setia. Mereka yakin bahwa sekarang adalah saat yang tepat untuk mentransisikan seri ini ke layar. Meskipun penulis Yoshihiro Togashi tidak terlibat secara ekstensif dalam setiap aspek adaptasi, ia tetap sepenuhnya menyadari detailnya. Merangkul perbedaan inheren antara anime, manga, dan live-action, Togashi memberikan kebebasan kreatif, menekankan permintaan tunggal: “Membuat adaptasi berkualitas baik,” seperti yang disampaikan oleh Morii. Kesempatan ini memungkinkan untuk memperluas atau merapatkan alam semesta, selama elemen inti tetap utuh.

Harapan yang dikabulkan tampak nyata dalam seri ini, yang mendominasi peringkat teratas di Netflix Jepang dan Hong Kong sejak rilisnya. Lebih jauh lagi, kerumunan sekitar 5.000 orang, tanpa terpengaruh oleh cuaca dingin, di premier dunia Tokyo menjadi bukti tak terbantahkan dari daya tarik abadi Yu Yu Hakusho.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *